Jangan Suka Import

Import memang di perlukan tetapi sebenarnya import itu juga membuat kita lebih malas dan tidak mandiri. Sebaik-baiknya sistem adalah mandiri dan swadaya. Itu yang sering saya dengar dari pidatonya Bapak Pejabat di Televisi menjelang Pilkada.
Akan tetapi ketika saya tanyakan Pak Sam tentang masalah import beliau menjawab bahwa itu memang benar.

Jangan terlalu banyak import, itu memperlambat sistim dan membuat Website kita menjadi loyo, karena nanti server capek ngurusan terlalu banyak permintaan impor ... ..


Kok Aneh-aneh ae Pak Sam iki ? Piye to. ?, Hubungane opo terus kamsude iku opo ? Kok Ora mudheng aku !
Selanjutnya Pak Sam menjelaskan sbb :
Biasane kalau bikin web itu malas ngetik akeh akeh terus sing paling santai yo import, contone lah :

    
@charset "utf-8";
/* nomerloro.css */
.@import url ("nomersiji.css)

lha nek ngene browser e lak harus mendownload, parsing dan meng esekusi ("nomersiji.css") sebelum bisa mendownload dan mengesekusi ("nomerloro.css:)
Lha iya kalau cuma satu, kalau banyak style sheet dan impor..., impor ... nanti kan jadinya situs kita kan terlalu lama ngurusi impor saja (penjelasan Pak Sam)
Ehm sampai disini saya jadi mudheng dengan apa yang dimaksud beliau.
Tapi pertanyaannya adalah : gimana Pak cara nulis scriptnya ? khan saya masih kelas XI ? De'rema Pak ? dengan tegas pak Sam menjawab :

Guoblig... ! yo COPAS saja ... !

Ampun Pak Sam ........ :(

Penulis :Siti Fedora, Kelas XI RPL1 / SMKN1 Gending

Nilai butir ini
(0 pemilihan)
Selengkapnya di dalam kategori ini: « Guru bikin bingung CSS "Brunang" »

Berikan komentar

Pastikan anda memasukkan semua informasi wajib, yang bertanda bintang (*). Kode HTML tidak diizinkan.

kembali ke atas